Minggu, 15 November 2015

Balada Anak Desa – Part 3

SIIAAAAALLLLLLLL………
.
kenapa hari ini bnyk sekali masalah yg datang…
Seolah olah setia banget menemaniku….
Aku bingung apa yg harus kuperbuat… masalah marni dan simboknya…..ditambah lagi si darni…si cerewet…uuhhfff sial…
…………
Aku harus tegar..harus pintar ….harus bisa mengambil keuntungan dari setiap masalah….
Mau salah …mau bener…yg penting harus untung…..
…….. ………… …………………..mmmm darni ….
Janda tapi tua…tubuhnya gak oke….aahhhh apa untungnya nanti buatku….
Kalo aku kasih duit ntar nglunjak…tiap habis minta lagi…kayak sapi perah…rugi besar aku nanti…..
Hhhmmmmmm. Apa ya ?
Aku datangi saja rumahnya….bicara baik2 dan di lihat perkembanganya….
Sssiiippp….."
Aku memutar arah menuju rumah mak darni…..
Jalanan sudah mulai gelap….perasaanku makin gak enak saja…
Kuk kuk kuk kuk….
"Ahhh burung hantu …sial senapanku ada di rumah bu lurah….."
Brengsek…….
Sesampainya di depan rumah mak darni , hatiku bimbang….mau masuk atau tidak….
" ah sebaiknya aku intip dulu dari samping rumah…siapa tahu ada sesuatu yg bisa membantu menyelesaikan mslh ini…"
Aku berjalan mengendap endap seperti maling jemuran…..
" mbak mia ndak usah nangis lagi….itu bukan salah mas agus atau ibumu…."
Dduuarrrrrr….susah sekali aku mengekspresikan kekagetanku…..sumiati nya bu lurah jg sudah tahu….. gimana ini apa yg harus aku lakukan…..?
…………….. …………. …..
"Tapi mak…apa yg kulihat tadi…….hix hix hixs……"
Mbak mia ..ibumu itu janda …cantik…kaya…menjabat lurah pula….hal spt ini gak usah di bicarakan lagi…takut ada yg mendengar…trus menyebar….
Mbak mia kan juga tahu kalo dinding bambu jg punya telinga "……
Loh aku ketahuan jg….
Terpaksa aku masuk aja ke rumah mak darni….
"Permisi mak….agus nih….
Ya …masuk ….di tunggu mbak mia tuh..’
……..
Aku langsung duduk di kursi bambu …sudut ruangan….
Diam dan hanya bisa menunduk malu …menunggu keputusan hakim agung…….
"Saya ke belakang dulu..mbak….mau bikin kopi buat mas agus..’
" maakan saya dik mia……"
" mas agus gak seharusnya melakukan hal itu pada ibuku…. gak pantas mas….ibarat ibu dan anak…"
Kalo cuma pengen nyusu …susu mia ini rela buat mas agus… kenapa malah menetek pada ibuku….? Mas kan tahu ibuku janda….lurah pula…kalo mas agus meremas remas susu ibuku….lalu ibu ingin begituan bagaimana…? Apa mas ndak kasihan ?
Woooo ternyata mia gak tahu aku sudah mengKO 3x ibunya…. hehehhehehehe aman terkendali ….
" maap dik mia…tadi aku terpeleset ..lantainya licin..trus gak sengaja memeluk bu lurah….karena sepi trus banyak setannya…ya akhirnya kejadian seperti itu…..
" sebenarnya aku cinta sama mas agus…. makanya aku suruh mak darni bicara spt itu…..aku ingin tahu sejauh mana mas agus peduli pada ku…terlebih pda janda tua miskin spt ini….
" duduk sini dik….dekat sama mas mu ini….
Sini lo dik mia sayang….cintaku…cepetannn…"
Mendengar kata cinta dan rayuan gombalku si mia malu malu mrndekatiku….duduk di sebelhku…
Aku pegng tanganya…lalu aku cium bibirnya….
" aku juga sayang sama dik mia….
"Ehem ehem….ini kopi nya mas….monggo di minum….
Makasih mak…
Oh ya mak mengenai masalh di jalan tadi gimana ?
"Terserah mas agus saja…toh bu lurah jg majikan saya…gak tega saya nyebar gosip…takut jd fitnah…..
Makasih mak….oh ya mak malam ini mak jadi saksi kalo dik sumiati resmi jadi pqcarku……
Aku akan buat dia bahagia mak….."
Sumiati memeluk ku dengan erat….menangis terisak bahagia….
……. ……… …….. ……………………………
Biar semua orang tahu kalo mas agus anak juragan karto berpacaran dengan sumiati anak nya lurah…..
Biar emak puas dg bibit bobot bebet mantunya….
Biar masalhku dg marni tenggelam diterpa angin lalu….
,…………. ……… ……… .. ………. ………. ……….. …..
Hubunganku dengan sumiati tlah berjalan satu bulan lebih…..
Tak ada yg kulakukan padanya selain peluk dan cium saja….
Bukanya aku gak ngaceng….tapi semua sudah ada solusinya…..
Sumiati kekasihku. Ibunya…. bu lurah pemuas nafsuku…..
Hhhahhhaahhaa aku seperti pejantan tangguh….
……… ……… ……… …….. ……
Hari hari aku lalui seperti biasa di rumahku…
Tak ada yg istimewa atau pun yg berbeda…
Sampai suatu hari simbok bertanya kepadaku mengenai marni….
" maap mas agus….simbok mau tanya…tapi maap kalo lancang…apakah mas agus masih mencintai marni ?
‘ ya masih to mbok….cintaku pada marni adalah cinta pertama…gak bisa di lupakan begitu saja…..
"Sebenarnya simbok ndak marah waktu mas agus mandi bersama marni…
Tapi cuman kuatir kalo mas kebablasan…kalo marni hamil bisa jadi aib di keluarga ini mas "
‘Iya mbok…agus ngerti…maap mbok….waktu itu agus lagi nafsu gara2 bangun tidur trus lihat susu nya simbok….maap mbok..?
" wong susu dah kendur gini kok masih nafsu…
Bener mbok ..masih montok mbok….
………………………………………….
Lalu tanpa pikir panjang aku tarik simbok ke kamarku…secepatnya aku buka kain kebaya nya….
Terlihat susunya yang besar…tidak sebesar susu bu lurah sih…tapi punya simbok masih tegak menantang…..
Aaaahhhhhhhmmmmmmmaaasssssss………
Simbok merintih saat putingnya kusedot dengan kuat….
Kuremas remas…dan kujilati belahanya…..
Kontolku di pegang dan berusaha di masukan dlm tempiknya simbok …..
Terasa kurang sabaran simbok ini….
Aku rebahkan simbok di ranjangku…ku kangkangkan kakinya….
Ssllllrruuupppppppp……..mmmm…hhhfffffff…… .
Aaaaaahhhhhhhhhsssssssss jangaaaannnn diii jjiilllllaaaattt maaasssssssss……..
Simbok menjambak rambutku….wanita kuno yg tidak tahu seni bercinta……
Tidak sampai 5menit simbok sudah kejang2…..hhhhhhaaaaasssss hhhsssss…hhshhhhhhshshshshshs…….
Sebelum habis nafas simbok aku paksakan kontolku di dlm tempiknya…….blessssss
Kukocok dg cepat ….
Berburu nafsu …..nafas kami terengah engah…..
Hah hah hhhhhsssss…..mmmmmmmmm
Eeeennnaaakakkkkkkkkkk.mmmbbbooookkkkkk…….
Aaaddduuhhhh massssss kkoonttttoolll nnyaa bbbuuueeessrrrrrrrrrrr………..aaaahahahhhhhhhhh hhhmmmmmmmmffffffffffff……..
Aaahhhsss mmbbboookkk ddaaapppeetttt llllaagggiiiii mmmaassssss……….
….tttuunngggguuu mmbbbboookkkk….mmmm kkkitttaaa bbbbaaarrennngggg…….aaaahhahhhh…………..
Ccccrrroooootttttttttttttttt……..
Hshshshshhhshshshshhshshsmmmmmmmmf…
……………………. …..mm.mm…………………
Ggguuubbbrrraaaakkkk……
"Sssttt ada apa mbok….apa marni ada di rumah……
Gak ada mas…tadi di suruh bos e mbantu di pasar…..
Lalu siapa yang datang dan mengintip kita mbok…….
"Gak tahu mas….coba mas lihat…."
……… ……………. ……….. ……… …….
Dengan berjingkat aku naik di atas lemari ….
Aku ingin lihat dari atas siapa yg berani mengintip…..
………… ………………… ………. …….
Loh bukanya itu mbak dewi istrinya pak carik joko ……sekretaris desa ini…..
………………………………………….. ………………………..

1 komentar: